Posted in Tentang Daffa

Bye pempers…

Udah lama yah aku ga ngobrolin si Bujang,Daffa. Padahal banyak cerita tentang dia,secara sehari-hari waktuku habis bersama dia. Jadi, mumpung mood lagi bagus, meski jam 1 malam pun aku jabanin deh nyalain kompi,dan mulai ketak ketuk kibod-ku….Mudah-mudahan ga kebrisikan,sehingga dua lelaki yang sedang tertidur pulas di belakangku ga ikutan bangun….

Daffa usianya September ini sudah tiga tahun setengah. Tingginya mencapai 105 cm,dengan berat badan 17kg. Kurus? Iyalah…!Orang baju satu tahunnya pun masih muat, cuma ngatung aja. Tapi kalo liat KMS sih (Kartu Menuju Sehat, itu yang dapet dari Posyandu), berat badannya dia masih bagus, masih di garis ‘hijau’.Tapi kalo liat penampakannya, emang kurussyy,Bo….

Sebenarnya bukan mau ngobrolin berat badan, walau ini lumayan bikin pusing juga dengan pola makannya yang susah bin lama. Tapi,…kebayang ga’, dengan badan yang sudah setinggi itu, anakku masih juga pake ‘bemper’ di pantatnya. Yah, apalagi kalo bukan menghindari dia ngompol sembarang tempat kalo lagi kemana-mana. Kalo lagi di rumah sih, aku telatenin deh bawa dia ke kamar mandi satu jam sekali,sambil bilang,”pi-pis”. Toilet training seperti itu sudah kulakukan sejak dua tahun lalu.

Pampers juga berlaku pada saat jam tidur Daffa. Alasannya sih kasian kalo dia mesti kebangun gara-gara basah,tidurnya yang udah larut jadi ga nyaman pula. Alasan lainnya, biar emak an bapaknya ga perlu bangun pula buat gonta-gonta celananya yang basah. Halah, ini sih mak-nya yang pemalas!

Tapi satu minggu ini, kita usahain banget Daffa ga dicantolin pempers,termasuk ketika dia sedang tidur,baik siang ataupun malam. Kami menganggap ini pembelajaran juga buat Daffa untuk bisa mengontrol BAK-nya. Alhamdulillah, usaha dua tahun bawa dia ke kamar mandi untuk pipis mulai membuahkan hasil. Diantara beberapa kata yang mulai bermakna yang dia bisa saat ini, salah satunya adalah:“titi”. Artinya kalo ga minta nyalain tivi, berarti dia ingin (atau sudah) pipis.

Anakku yang speech delay ini, sekarang sudah bisa mengungkapkan beberapa kata yang ada maknanya. Meski pengucapannya masih belepotan dan suka-suka dia,tapi itu merupakan pencapaian yang mengharukan. Berangkat dari situ, kami memutuskan untuk meminimalkan pemakain pempers, dengan harapan Daffa semakin sering berlatih untuk menggunakan kata ‘pipis’ bila desakan untuk BAK muncul.

Demi kenyamanan kami semua, aku ‘mendisain’ tempat tidur supaya tetap bersih dan bebas ompol. Punya anak kecil ga berarti kamar harus bau pesing,bukan? Jadi sebelum seprai, aku mebentangkan semacam perlak selebar kasur, kupenitiin pinggirnya supaya ga gampang bergeser. Perlaknya pilih yang lentur dan ga panas biar kita tidurnya tetap nyaman. Baru deh pasang seprei…Jadi kasur dijamin ga menyerap ompol deh,kecuali kalo perlaknya mulai sobek.

Nah, berhubung kang-mas Daffa udah ga pake lampin kalo bobo, dan kami masih tidur bertiga, di ‘daerah kekuasaannya’ dia, diatas seprei aku pasang lagi perlak dengan jenis yang sama. Biar aku ga bolak-balik ganti seprei,lumayan irit cucian dan tenaga… Gimana, ribet? Kalo ga mau ribet mah, ga usah punya anak kali yah…Namanya juga usaha.

Apakah selalu berhasil Daffa ngompol tanpa ngotorin seprei-ku?

Jujur saja:TIDAK

Kalo dia ngompolnya banyak dan posisi tidurnya di pinggir perlak, ya selamat deh, mesti ganti seprei lagi. Tapi kadang masih kuakalin juga. Sementara aku belum sempat ganti sepreinya, ompolnya diserap dulu sama kain, trus ku timpa lagi deh sama perlak!hahaha,…kadang jorok itu perlu.Weleh,membela diri.

Semalam, aku udah tidur dengan sangat pulas. Sebenarnya sejak ga pake ART (bahasa kerennya pembokat) , kualitas tidurku jauh membaik.alias gampang ‘blek’ kalo udah kena bantal. Ga jarang aku teler duluan daripada Daffa (hiks,maap ya Nak,mak-mu emang payah😛 ). Saat itu Daffa juga sudah bobo,orang udah jam satu malam. Tiba-tiba dia bangunin aku lumayan kenceng,”Ma, titi!” Belum sempat sadar penuh, aku ngerasain cairan hangat menjalari punggungku.Hwaaaa,tidaaaak! Sontak aku duduk!Kulihat Daffa juga sudah duduk dengan mata masih setengah terbuka.”Titi”ulangnya ,dan dia langsung tepar lagi.

Dengan cepat langsung ku-lap ompolnya. Karena papanya juga udah ikutan bangun, langsung deh aku delegasikan tugas mencopoti baju Daffa. Sama-sama dengan mata yang masih sangat berat, papanya melap perlak Daffa, melap badan Daffa yang basah,dan mengganti celananya. Aku? Aku juga sibuk ganti baju,secara aku udah basah juga semuanya! Thanks yah Pap, dikau selalu baik…Setelah memberi alas perlak Daffa,kamipun tidur lagi.

Kapok?

Ga lah! Itu mah biasa dalam dunia ‘peranakan’.Aku sangat bangga,dalam keadaan sangat ngantuk pun, Daffa masih sempat berkomunikasi secara verbal,suatu hal yang sangat mewah bagiku yang hari demi hari selalu menunggu kata demi kata darinya…

Selamat ya,Nak….

Terimakasih karena membuat kami bahagia.

Penulis:

Just an ordinary woman in extraordinary family

4 thoughts on “Bye pempers…

  1. Wuaduhh, mama Daffa, salut deh…bener2x perjuangan ngurus anak. Hmmm, nggak gampang yah menjadi orang tua yang bertanggungjawab. Mangkanya saya suka blog ini karena sekalian belajar dari pengalaman mama daffa sekeluarga sambil membayangkan bagaimana rasanya nanti punya anak sendiri.

    Di sini, anak masih berumur beberapa bulan sudah punya tempat tidur sendiri (dari beberapa kawan yang kami kenal). Jam tidur, waktu makan, jam main dsb juga ketat. Plus peraturan nggak boleh banyak makan manis2x, nggak boleh nyemil sebelum makan dll. Anak satu tahun pun sudah masuk ke playgroup dan beberapa jam tinggal di sana saat ortu bekerja.

    Saya sempet kaget waktu mengunjungi kawan, pasangan asli Norway yang punya anak berumur satu tahun lebih dikit. Ternyata si anak punya alamat mailbox sendiri! Yup, surat atas nama si anak dikirim via pos oleh guru di playgroupnya, bukan atas nama ortu. Hmmm, lain ladang memang lain kebiasaan yah🙂

    Soal disiplin,kayanya orang sono emang lebih yahud ya mba,…Kita sengaja belum mau tidur terpisah sama Daffa.Tak lain untuk tetap menjalin bounding,mba. Toh, someday dia juga akan lepas perlahan-lahan dari orangtua,tanpa harus dipaksa dan membuat dia merasa sepi sejak usia dini.Bener mba, lain orang tua lain cara asuhnya,…Yang penting bagaimana membuat si anak tetap merasa dicintai sepenuh hati apa adanya. Jadi malu di puji Mba Fely, karena pada kenyataannya aku dan suami hanya orang-orang yang sedang belajar,sering up an down juga dalam nanganin Daffa.thx support-nya ya Mba…

  2. dulu anak sulung saya umur 2 thn udh bisa lepas pampers, sekarang yg bungsu lagi mulai di toilet training….rugi bokkk pake pampers enakan buat beli baju hahahahaha

    “Bener mba Novi,langsung irit sampe 100-an ribu lebih! Alhamdulillah.Mudah2n bisa kekumpul buat beli baju mak-nya. Lho???”

  3. sabar ya, nie… emang jadi ortu itu kontrak seumur hidup.. ga ada abisnya untuk bersabar..
    alhamdulillah si kunyil ku dah lepas pampers memasuki 2 taun, kecuali kalo mo perjalanan jauh.. alhamdulillah dia juga dah nggak ngompol..
    Upps.. abi-nya lho yg lebih telaten nge-toilet training.. Hehehe…

    “Amin…mudah2an bisa telaten…Daffa udah lepas sama sekali…Paling ngompol pas tidur klo kita telat bopong dia ke kamar mandi, itu juga sekali dalam satu malam. Alhamdulillah, udah bisa lepas celana sendiri, ke kamar mandi, siram dan cebok sendiri, meski di bonus-i sama main air….hehehe.Alhamdulillah, mulai mandiri sedikit sedikit…Sangat menghibur hati, bikin semangat untuk terus support dia melewati masa2 sulit dan tertinggalnya…Doakan ya tan…”

  4. Iya… terasa banget kalo gak make pampers, IRIT euuyyyy… Alhamdulillah Riza 18 bulan udah gak make pampers [kecuali malam hari… tapi pas 2 tahun dia BEBAS dari pampers😛 ], kalo siang hari udah udah bisa ngomong apabila pengen BAK atau BAB. Tapi tetep usaha emaknya yang gak pernah bosen untuk selalu NGOCEH2 ingetin kalo mo pipis atau pup, harus ngomong😀

    “Iya mba’, emak-emak kaya kita mah kudu CIRIWIIITTT…..hehehehe”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s