Posted in Tentang Daffa

Tak ada tipi untukmu….

Entah karena emang bingung mo ngerjain apa atau memang sudah candu, Daffa sukaaaa sekali nyalain TV. Bangun tidur,langsung TV. Kadang kita sengaja cabut stop kontaknya, tapi ternyata dia tau dan memaksa kita untuk colokin kembali…Sebenarnya dari awal, kita sudah tau bahwa TV itu lebih banyak mudhoratnya daripada manfaatnya. Jangankan untuk anak special needs,untuk anak normal saja sebenarnya hanya diperbolehkan menonton TV sekitar 2 jam sehari, itu pun dengan pantauan orang tua…Dan Daffa sudah suka TV,khususnya iklan sejak dia masih bayi….Sungguh menghipnotis…Membuatnya tampak anteng,tapi sebenarnya menumpulkan otaknya dan merangsang prilaku asosial dan hiperaktif…
nonton-tv1Sejak usia 18 bulan,Daffa sudah bisa pencat-pencet tombol TV dan biasanya yang dia cari hanya iklan saja. Khawatir dengan keselamatannya karena terkadang sampai gelayutan ke TV dan merasa perlu ‘menahan’ dia untuk tidak tekan tombol TV sesukanya, akhirnya kita sediakan lemari TV yang bisa di kunci seperti gambar ini…

Berhasilkah? Lumayan…Kita bisa mengatur tayangan apa saja yang boleh dia tonton dan berapa lama dia di depan TV. Karena belum bisa protes, Daffa hanya menurut saja.

Tapi semakin hari dia bertambah besar,bertambah kuat dan bertambah juga akalnya…Dari iseng-iseng coba tarik penutup TV karena penasaran, sampai satu ketika dengan sekuat tenaga, dia berhasil melepas kaca penutup TV dan hampir menimpa kakinya! Dan tak bisa dipasang lagi sampai hari ini…..

Sejak itu jadilah dia si ‘hantu TV’. Meski dia sedang berlari-lari keliling rumah,atau sibuk menjungkir balikkan sepedanya, atau juga sedang ‘menguras’ bak di kamar mandi, TV harus tetap menyala meski dia tak menontonnya…Dan channel yang dia pilih cuma ituuuu saja,yaitu, “SPACETOON: Saluran Masa Depan” (Daffa sampai bisa menirukan nada pembuka acara di channel ini).
Dan belakangan ini mulai beralih ke stasiun TV lain yang logonya juga ada lingkaran seperti spacetoon, dan yang dia tonton dan dengarkan adalah Homeshopping berbagai alat olah raga,yang tentu saja tak layak dia tomton mengingat pakaian para modelnya yang sekedarnya…

Aku sudah coba alihkan dia untuk mengerjakan yang lain. Sebenarnya bisa, tapi ya itu tadi, TV harus tetap menyala…Dan kalau aku ganti channelnya,misal ke acara gosip (halah! mak nya ga mutu juga😀 ) dengan segera dia akan tukar kembali,pencat-pencet sampe ketemu yang dia cari (pake remote kan dia ga ngertiii).

Aku usulkan pada papanya Daffa untuk cariin tempat TV yang digantung seperti di ruang tunggu kebanyakan. Tentu biar Daffa ga bisa mainin TV lagi. Tapi ada maksud terselubung sih,…si mama pengen juga bisa nonton acara TV yang dia suka. Udah lama tauuuu aku ga bisa ngikutin “suami-suami takut istri”. Bayangkan penderitaanku! hahahaha…

Ternyata si Papa punya usul yang lebih ekstrim: “Simpan ajah TV nya!” . Sempat maju mundur karena ternyata aku juga punya kepentingan di sini (idih! mama yang aneh), pikir punya pikir…akhirnya aku setuju juga….Sudahlah, apa pentingnya sih aku nonton ‘Silet’?? Emang bagus apa nonton para istri yang lakuin KDRT sama suaminya?? Ga mutu amat…Jadilah,MULAI HARI INI, TV dengan manis disemayamkan di kamar atas yang terkunci…

Bagaimana reaksi Daffa??
Bangun-bangun. dia langsung takjub! Langsung teriak panik,”Ma! Ma!” Bener-bener kaya orang kehilangan. Barangkali karena belum mengerti prinsip besar kecil, dia ubek-ubek tuh bak pasirnya yang udah penuh sama mainan. Wah,kalo TV ada di situ udah keliatan kali Nak…Dia juga buka lemari mainannya….Dih,emang muat? Aku dan papanya pura-pura bego ajah…

Seperti yang sudah kami perkirakan, Daffa tidak larut dalam kebingungan…Dia pun mulai membongkar mainannya,mulai mencari cara untuk mengisi waktunya….Tak lama, dia pun asyik dengan truk dan motor-motoran…Alhamdulillah, aku pun ikut bermain bersamanya…Brum..brum…brum….tin…tin..!!

Memang rumah jadi sepi tak ada lagi suara TV…
Tapi bila ini menjadikan dia lebih baik,aku rela deh tulalit soal gosip artisssss….
Dan,eiitt,ada dimana dia sekarang?
O,o! sudah sampai di lantai atas! Ya sudahlah,…ku temani saja dia….

Penulis:

Just an ordinary woman in extraordinary family

5 thoughts on “Tak ada tipi untukmu….

  1. Saya setuju tuh uni,.. membatasin nonoton TV,… coba bisa puasa dari TV 3 bulan aja?

    Semoga bisa ,Da…Alhamdulillah Daffa udah ga nyariin tv lagi. Cuma mamanya nih,kadang pengen juga nonton gosip…hehehhee..

  2. wah hebat….salut ma teteh…
    emang bener ya bnyk banget negatifnya dari tv..meskipun cuma iklan tetep aja anak suka niru…duuh…dr dl le jg pgn bgt athar g nonton tv…tp bundanya yg emang hobby nonton hehehe…..g banyak sih…cuma gosip, berita, kuis, ceriwis, duuuh banyak geuning ya hehehe…
    mdh2an bs kaya teteh….smangat!

    ternyata tanpa tv ga garing-garing amat hehehe….coba deh😀

  3. Haha, ternyata… Ada maksud terselubung si Mama pengen punya TV… Wajar2x aja mbak, kita butuh hiburan, setelah suntuk seharian, menonton TV (baca: acara gosip :D) sepanjang tidak berlebihan, bukanlah tindakan kriminal (kecuali kalo TV yang ada di rumah punya tetangga sebelah yang bertengger di rumah tanpa ijin :D)

    Di Oslo sekarang saya pun tidak ada TV, hareee geneee?… nggak punya TV…di sini. Pliss…dehhh… My hubby nggak kepengen TV dengan alasan TV yang bisa membuat kita anti-sosial dan ‘menghipnotis’ jadi tidak produktif atau aktif, seperti yang ditulis mbak Ade di atas.

    Eittt, tapi… ada internet TV, di sini saya bisa tetap mengikuti acara infotainment tanah air yang kebetulan ada di Youtube (ketahuan deh suka acara ‘nggak mutu’, mangkanya aku membela mbak Ade :D)

    Salut dengan kesediaan mengorbankan diri sendiri demi anak. Semoga Allah SWT melihat semua perjuangan mbak sekeluarga ini dan mendapat amalan baik. Aminnn…

    Doh,….daku lama banget yak ngereply ini….Sorry mba’,biasalah….lagi repot. Jadi,udah ada sebulan kali yah daku ga nyalain tivi? Ternyata ga masalah,alhamdulillah….Asyik-asyik aja….Daffa juga,hepi-hepi ajah….Tapi giliran nemu tivi dimanapun, wuih,matanya langsung berbinar-binar!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s