Posted in Tentang aku dan pikirku

tuh kan…mesti diet…

Jumat kemaren kontrol bulanan lagi ke Bunda Margonda.

Tapi bukan sama dokter yang biasa.

Ini memang kebiasaanku waktu hamil Daffa juga,

gonta-ganti dokter sampe nemu yang cucooookk.

(meski pada akhirnya setelah lahiran Daffa, aku ga recommended bliau lagi, karena bisa-bisanya beri aku anestesi total pas hecting*sigh* )

Insyaallah dokter yang ini OK deh…

Namanya dokter Tofan widya Utami,

asli cewek, namanya aja yang macho, anaknya udah 3.

Soal dokter, aku memang punya standar tertentu…

Aku akan lebih memilih dokter yang background pendidikannya dari FKUI,

apalagi kalo ternyata bliau juga PNS di RSCM.

Kalo udah konsulen, malah semakin OK deh…

Bukan karena dulu sempat gawe di RSCM, atau coba menutup mata kalo RSCM jelas bukan RS yang sempurna.

Tapi sebagai RS pendidikan dan rujukan nasional, aku punya keyakinan bahwa ilmu mereka akan selalu update, dan aku sudah buktikan… Misal, dokter anak Daffa, dia ga akan sembarang kasih antibiotik cuma karena demam batuk pilek. Nah, itu sesuai dengan yang aku pahami. Atau sebelumnya, dokter obgyn ku untuk masalah fertilitas juga konsulen di RSCM, advice nya selalu rasional dan komunikatif pula. Aku lepas beliau karena kejauhan ke jatinegara, dan minta rekomendasi dokter perempuan di RS Bunda margonda yang dari RSCM juga. Aku dapat 2 nama. Dua-duanya OK, alhmdulillah…. (padahal pengalaman pas hamil Daffa, dokter obgyn perempuan selalu ga ngenakin, buru-buru dan rada jutek )

OK, kembali ke hasil konsul.

Dede’ bayi usianya 22 minggu, tapi ternyata dari taksiran beratnya yang sudah 585 gram, sudah seperti 24 minggu. Sampai kata dokternya, “Wa…makan apa Bu? bayinya sejahtera amat nih😀 ”

Akhirnya meski aku ga ngerasa punya diabet, di rujuk untuk periksa gula.

Hari ini aku baru sempetin ke Prodia, di temenin Uda tercinta.

Udah puasa dari jam setengah sepuluh malam, baru ambil darah sekitar jam 8.30 pagi.

Jangan tanya lapernya deh, secara aku maruk banget kalo makan😛

Kirain bakal langsung boleh makan seperti pemeriksaan gula darah puasa biasa.

Eh ternyata enggak…

Untuk ibu hamil, ada pemeriksaan yang lebih spesifik, namanya TTGO.

Hehe, jujur nih, ilmu keperawatan gue udah ke awan deh…ga ingat sama sekali kalo ada pemeriksaan gula darah jenis ginian. Taunya yang ntu tuh…puasa 10 jam, ambil darah, makan, trus puasa 2 jam, ambil darah lagi.

Nah, untuk TTGO prosedurnya dikit beda.

Ambil darah untuk gula puasa, HB, and HBsAg (sekalian),

trus aku puasa lagi selama 1,5 jam.

Kalo hasilnya dibawah 126mg/dl, aku di kasih minum larutan gula, trus puasa lagi 2 jam, cek darah lagi, baru boleh makan.

Kalo hasilnya di atas 126mg/dl, aku boleh deh langsung makan seperti biasa. Ini artinya aku memang punya kecendrungan diabet.

Nah, jam 10 aku dipanggil untuk minum larutan gula.

Weks, rasanyaaaaa….manis banget ampe mual rasanya. Gimana enggak, kalo aku minum larutan 75g gula dalam 200ml air (kalo  ga salah denger yah komposisinya) yang jelas, udah di bilas segelas air, tetep tuh tenggorokan rasanya seret.

Trus puasa lagi 2 jam, bener-bener lapaaaaarrrrr…..dede’ udah akrobat mulu lagi di dalam sana.”Sabar ya De’…puasa kita di perpanjang”

Jam 12, ambil darah lagi. Oh, udah ga sabar untuk segera cari warung nasi. eh, si uda malah ga tau lagi dimana. Ku miskol miskol aja deh…Dianya senyam-senyum keluar dari toilet, “duuu, segitunya yang udah kelaparan ” Malah di godain. Alhamdulillah akhirnya mendarat di ayam bakar Mas Mono Margonda.

Hasil lab nya ga langsung keluar, bisa di ambil jam 8 malam ini.

Karena udah jalan seharian sama Uda, urus mutasi kendaraan ke samsat Depok, bolak-balik Prodia, cari makan, nonton di MargoCity, jemput Daffa pulang sekola (dia extended karena berenang), trus cari pakan buat lele di Ciracas, sore banget dah nyampe rumah, capeeee…..tapi seneng :))

So, hasil lab nya ntar aja di ambil Rabu pagi ,insyaallah abis antar Daffa sekolah ke Depok lagi.

Kalo hasilnya bagus, dah santai aja, berarti memang akunya mesti diet karbo nih *hiks*

Kalo ada something wrong, malamnya konsul lagi deh….

Semoga aja dede’ gede bukan karena maknya diabet….Mungkin emang dia doyan makan kaya emaknya hihi…

Ok deh,

luv u DaDaffDe’…

Penulis:

Just an ordinary woman in extraordinary family

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s