Posted in breastfeeding, curhat, kehamilan, persalinan, Tentang aku dan pikirku

Jangan cuma nyiapin popok…

Ada hikmahnya juga kemaren itu facebook yang lama ngadat. Karena ga bisa ngintip status temen-temen atau komentar kanan kiri sekenanya, akhirnya aku mulai deh tuh buka dan baca-baca lagi email yang masuk dari mailing list sehat.

Lupa deh kapan persisnya aku bergabung, kayanya sih udah tahunan, tapi karena emailnya selalu membludak, lama-lama malah malas buka, padahal dah di  setting digest tuh, tetep sehari bisa sampe 10 email yang masuk, balapan sama notifikasi facebook.

Nah, hampir sebulan ini aku lagi seneng-senengnya nguprekin milis sehat. Eh, ternyata asyik juga ngikutin diskusi smart parents di sana. Manfaat banget, jadi nyesel kenapa dulu malas banget buat sekedar baca. Padahal lagi nunggu anak ke dua yah, di pikir-pikir kok nyantai ajah ga nyiapin bekel apa-apa?Jadi inget pengalaman hamil dan gedein si Abang Daffa yang nyaris pake “ilmu meraba-raba”, ga terhitung deh banyak kebodohan yang aku lakukan.

Mulai dari konsumsi makanan saat hamil, proses melahirkan ku yang kalo di ingat2 sekarang ga rasional banget dokternya, tapi aku manut aja, trus proses breasfeeding ku yang penuh perjuangan tapi gagal juga ASI Ekslusifnya (hiksss….andai waktu bisa di putar kembali…), masalah MPASI yang ga lancar, masalah pencernaan dan kesehatan si Abang Daffa, sampai masalah terberat itu pun menyapa: masalah tumbuh kembang yang terhambat.*sigh*

Salah siapa?

Tak ada gunanya di pertanyakan….

So, aku harus memaksakan diriku untuk bisa belajar banyak hal, terutama untuk menyambut calon penghuni bumi yang sekarang lagi menetap di rahimku ini.

Punya bayi baru, sangat tidak memadai jika orang tua hanya sibuk berkutat dengan perlengkapan bayi baru lahir saja yang sifatnya sekedar kebutuhan fisiknya semata, dan di sibukkan untuk sekedar mencari nama atau ceremonial lainnya…

Untuk itu, semoga aku masih bisa memaksa diri ini untuk belajar beberapa hal yang menurutku perlu untuk di ketahui terkait dengan masalah yang sering timbul pada bayi baru lahir.

Kenapa ga nanti aja kalo masalahnya betul-betul sudah muncul? Jadi  ga buang-buang waktu dan energi?

Karena:

  1. Kalo udah lahiran, ga akan sempat belajar, baik dari buku atau internet. Kalo ada apa-apa, pasti paniknya paling duluan muncul. Trus, udah ga bisa berpikir kritis dan rasional lagi deh. Yang rugi siapa?
  2. Belajar itu ga pernah rugi. Belum bermanfaat buat kita, mungkin bisa bermanfaat buat orang di sekitar kita. Betul? hehe
Jadi….target baca-baca dan belajarnya apa aja nih?
Bismillah…coba di urai yah :
  • Mesti khatam AlQuran,minimal 2X selama kehamilan ini. (kan sudah anak kedua :)) Mudah-mudahan aqidahnya terjaga. Amin..
  • Belajar tentang IMD, ASI Xlusif, dan permasalahan yang muncul seputar breastfeeding
  • Pengananan bayi kuning (Jaundice). Banyak banget kasus bayi kuning yang sebenernya ga perlu di rawat.
  • Seputar imunisasi
  • Penanganan demam pada bayi, dan penyakit langganan bayi lainnya
  • MPASI, persiapan kalo udah mau 6 bulan, biar ga bingung pas jadwalnya tiba
  • Tumbuh kembang dan stimulasi yang tepat sesuai usia.
Banyak juga yah?
Keburu ga yah 8 minggu ini?
Tapi beberapa udah di cicil di minggu sebelumnya, semoga berguna dan nempel di kepala *secara otak dah semakin licin permukaannya😛
Tapi kenapa mesti ribet ya?
Karena adalah kewajiban kita untuk memastikan dia sehat, aman, dan menjadi manusia beriman.
Bisakah?
Amin,
InsyaAllah,
dengan Basmalah….
Nambahin…
Barusan di milis sehat ada seorang ibu yang berbagi pengalaman tentang persalinan anak keduanya yang lebih ‘melek’ dan ‘sukses’  di banding yang pertama. Aku udah minta ijin di share di sini, sebagai penguatku kelak…Tengs anyway ya Bunda Ranti…

Pada jam 12 siang kurang 10 menit dihari ini setahun yang lalu, putri kedua  kami lahir dengan bantuan seorang ibu Bidan dikliniknya yang sederhana. Kini setahun sudah berlalu hingga genaplah hari ini usia putri kecil kami –  Qonita Aqila – 1 tahun.


   Walaupun ini anak kedua, namun serasa baru punya anak yang pertama. Karena  kali ini semuanya dengan suasana berbeda. Jika anak pertama lahiran di RS dengan dokter kandungan, anak kedua saya  ingin merasakan sentuhan tangan ibu bidan diklinik bersalin. Bukan karena masalah dana toh kantor masih bersedia ngasih dana talangan alias bisa  reimburse hehe….


Karena setelah baca2 diberbgai sumber terpercaya yang  mengatakan sebenarnya lahiran cukup dengan Bidan jika tidak ada masalah  apa2.  Bukan dengan tanpa halangan untuk memutuskan bisa melahirkan di Bidan,  karena suami dan orangtua bersikeras agar tetap melahirkan dengan bantuan  seorang dokter spesialis karena saat USG t’akhir kalinya kurleb 1 minggu  sblm due date, tali pusar masih betah melilit leher sijanin. Namun dokter  mempersilahkan jika ingin lahiran normal karena tali pusarnya panjang dan  tidak menghalangi pergerakan bayi.


 Ternyata, saya memang mendapatkan pengalaman baru kali ini. Melahirkan  dengan proses normal senormal2nya🙂.  Merasakan bagaimana indahnya IMD yg sebenarnya. Walopun awalnya aq ngerasa  pegel nahanin anak didada n udah minta2 ama ibu bidan untuk menyudahi IMD  (aq kira IMD cukup 15 menitan hehe….) tapi, menurut Bidan bayinya blm  puas nyoba n aq mesti nunggu mpe sibayi kenyang xixi…

Ga nyangka,  akhirnya IMD b’akhir di menit ke 90 hehehe…. kurleb 1 jam setengah bayi didadaku sambil Bidan memberskan aq.  Ayoo…bagi teman2 yang mo lahiran, perjuangkan deh utk dpt IMD.

Asli  bakalan ga bs ngelupain momennya seumur hidup, indaaaaahhh. ….sekali😉

Melihat bayi merah merangkak mencapai dada ibu, melihat ilernya keluar  ketika melihat gentong makanannya, merasakan kecapan2 bibir mungilnya  ketika minum cairan emas yang merupakan hak nya. Hmm….. ibu mana yg bs nahan tetesan air mata bahagia hayoo…..

 Baru kali ini pula saya menyusui anak secara full ASI. ASIX 6 bulan  akhirnya bisa saya tunaikan. Itupun bukan tanpa hambatan. Tapi, mestinya  hambatan apapun pasti akan disingkirkan para ibu demi memberikan yang  terbaik untuk anak2nya kan

Jika ingin dituliskan satu persatu,  dipastikan tak cukup tenaga untuk mengetiknya hehe…(males aja bilang…xixii. ..).

 Belum lagi mesti kembali ngantor saat bayi masih b’usia 3 bln. Awalnya ngebayanginnya aja dah mumet. Dimana mesti merah, dimana mesti simpan hasil  perahannya, gimana ijin waktu ama atasn…..pfiuh. … bikin mumet kan? ternyata setelah dijalani, Alhamdulillah semua permasalhan bisa diatasi.

Ngantor tapi tetap kasih ASI? kenapa tidak… pasti bisa. asal kita mau,  pasti ada saja kemudahan yg kita dapat. Jika hambatan dari faktor eksternal  sepertinya msh gampang dikompromikan tapi kalo dah faktor internal, itu yg  susah hehe…. contohnya diri sendiri nih, terkadang rasa malas memerah  menyerang ku juga, tapi setelah membayangkan jika anakku kehabisan ASIP, mo  dikasih apalg?. Awalnya aq kira dengan stok ASIP kira2 80 botol x 60ml – > 100 ml cukup, ternyata sempat kejar kejaran juga untuk nyetok alhasil  stress sdr xixii….

Untungnya punya sobat baik nan cerewet yg ruajinnn  banget nelponin utk ingatin hrs mulai nyetok ASIP. Bayangin aja, anakku blm  genap sebulan dia dah cerewet betulll ingetin utk dah mulai nyetok ckck……

Syukurlah aq sempat kenal emaknya 2R (Mak Nia, where r u?).  Karena kesabaran n kesediaan nya utk berbagi, Alhamdulillah hingga hari ini  Aqila belum pernah nyicipin Susu Formula.

 Mungkin sdkt tips ini bs b’manfaat bagi teman2 yg akn lahiran :

  •  Satukan pendapat dengan suami mengenai hak2 bayi. 
  • Juga selalu  komunikasikan apa yg kita mau diwaktu proses lahiran. karena suami adlh  duta kita disaat kita ga berdaya ketika masanya tiba hehe…
  •  Ga da salahnya dokter/bidan shopping klo msh blm ketemu dokter/bidan yg  pas dihati. Tapi klo pun ga dpt yg pas2 x setidaknya si dokter/bidan msh  mau berdiskusi dengan kita.
  • buat catatan permintaan kita ketika lahiran (mis. vaksin Hep B ketika  bayi lahir, bcg n polio pas mo pulang) karena msh byk nakes yg blg ntar aja  vaksinnya pas bayi 1 bln.
  •  nyetok ASIP dah bisa dimulai 2-3 minggu setelah lahiran bagi ibu yg  bekerja diluar rumah. buat jadwal memerah n stel alarm utk mengingatkan.
  •  cari teman yg bisa mensupport dikala semangat memerah drop. bisa juga dengan membaca arsip milis. Tapi sepertinya lbh enakan nyari teman yg bs ditelponin hehee… kadang klo dah bosen, utk buka kompie pun mls.
  •  Kuatkan tekad untuk memberi ASI untuk anak kita. bukan hanya diuntungkan pada kesehatan dan kepintarannya, tapi juga tabungan pendidikan untuk anak  bisa diupgrade wkwkk…. Nah, untuk ini aq bisa blg benar2 hemmmat klo  ngasih ASI. Dibandingkan dl ketika anak minum Sufor sebulan bs mencapai 1 juta untuk susu n diapersnya aja. 
Sepertinya klo anak ASI lebih cepat  toilet trainingnya ya? anakku dah lepas diapers sama sekali sejak usia 10  bulan.
Sepertinya itu dulu, mungkin ntar ada teman2 yg mo nambahin.
 Syukur kepada Allah, saya diberi kesempatan belajar melalui milis Sehat.  Milis ini telah memaksa mata saya untuk selalu mencari info2 update dari  sumber yg dipercaya untuk masalah kesehatan.
Terimakasih saya ucapkan  kepada teman2 yang telah berbagi pengalaman dan ilmu di milis ini.
 Semoga b’manfaat

Penulis:

Just an ordinary woman in extraordinary family

One thought on “Jangan cuma nyiapin popok…

  1. Assalamualaikum wr.wb
    hallo bunda daffa, salam kenal..saya selalu baca blognya bunda daffa, especially tentang perkemabangan daffa, karena saya memiliki anak yang tumbuh kembangnya terlambat, seperti halnya daffa. beberapa waktu yang lalu saya sempat mengirimkan imel, tapi mungkin bunda daffa lagi sibuk untuk mempersiapkan anak kedua, jadi ga sempat baca..saya ingin sekali mengetahui tahap-tahap yang bunda daffa lakukan untuk mencapai perkembangan daffa sampai saat ini. saya harap,bunda daffa mau membagi pengalamannya dan sharing dengan saya. saya sungguh membutuhkan seseorang untuk bisa membangkitkan semangat saya untuk merawat rafa.saya sekrang berada ditahap putus asa..:(..klo ada bunda daffa tidak berkeberatan, minta tolong respon comment saya ini melalui imel saya. terima kasih sebelumnya..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s